Cerita Dewasa Drama: Tanaman Makan Pagar

Koleksi Cerita Seks Dengan Bumbu Drama Terbaru 2018

Cerita Dewasa Drama
Cerita Dewasa Drama

Dua tokoh utama dari cerita dewasa drama ini adalah Bi Suti dan Atik anaknya.. selain itu ada tokoh2 pembantu, antara lain: Bu RT, Nanik istri Jono dan Wati kasir toko.

Cerita Dewasa Drama – Belalang Sembah

Atik.. hmm kamu masih kecil… tapi menggairahkan… Atik sebenar anak tiri dari paman bini gue.. jadi terhitung sepupu nya bini atau adik ipar gue…
Pertama mengenal Atik, dia masih kelas satu SD… masih imut.. dan lincah… waktu itu amang bini gue nikah sama janda.. sama-sama bawa anak.. amang punya 2 anak .. udah nikah semua dan udah punya cucu… si bibi juga udah punya anak 1 yaitu Atik ini.. wajah si bibi kalau gue perhatiin sebenarnya standar aja, tapi kulitnya putih, dan kelihatan udah tua… padahal umurnya baru 34 tahun cuma beda 4 tahun sama gue.. mungkin karena kesulitan hidup kali ya.. cerita gue ini adalah fantasy gue tentang mereka, si bibi sama anaknya Atik…. mohon maaf kalau tulisan gue belepotan… maklum ga biasa pakai bahasa gaul…. hahahahahaha

sebelum lanjut.. kenalkan gue Torang.. laki-laki 30 tahun udah punya bini dan anak 1… bokap nyokap gue berasal dari tapanuli.. gue ga tahu persis dimana desa asal nenek moyang gue.. maklum bonyok juga lahir dan besar di tanah rantau, dan sanak saudara tersebar di berbagai belahan dunia.. dan sebahagian besar udah kawin campur dengan berbagai suku dan bangsa.. karena keterbatasan ekonomi kita belum pernah menginjakkan kaki di Sumatera Utara… apa lagi ke Tapanuli yang lebih pedalaman lagi… dan kita juga tidak atau belum tertarik menapak tilas dimana kampung halaman nenek moyang…

Gue menikah 3 tahun lalu… bini gue urang sunda… mojang periangan yang geulis dan manja…. gue udah punya anak cowok umur 2 tahun… bine gue kerja di industri, jadi staf akunting… sementara gue sejak setahun terakhir tidak bekerja kantoran.. gue lagi coba jalani bisnis kecil-kecilan jadi pedagang… gue buka warung sembako ga jauh dari rumah… tadinya gue kerja kantoran di bilangan Sudirman Jakarta… tapi gue bosan… kerja berdasi… berangkat subuh pulang menjelang tengah malam… maklum butuh waktu dan perjuangan untuk sampai kantor… karena rumah gue di Cileungsi… pergi gelap… pulang gelap … jarang sempat menikmati sinar matahari…. udah gitu gaji ga pernah cukup…. kapan kayanya hahaaha…. jadi deh gue berhenti kerja dan merintis warung sembako..
Sementara bini gue kerja di industri yang lokasinya cuma 30 menit dari rumah kalau pakai motor….

Tentang si Amang nya bini gue… dia dulu kerja di pabrik di daerah Cimahi.. jadi teknisi.. setelah ditinggal mati sama bini pertamanya… dia hijrah ke Karawang.. kerja di pabrik juga, jadi buruh..anak-anaknya menetap Bandung sama keluarga masing-masing…
di Karawang amang ketemu janda bahenol… janda Karawang… setahun nikahi Bibi Suti, Atik udah dapat adek, sekarang adiknya Atik udah mulai bersekolah.. namanya Keisa… sejak gue buka warung sembako.. si bibi pindah ke Cilengsi… ikut kerja di rumah gue.. ya bantu-bantu jaga anak gue dan bersih-bersih rumah… mereka gue kontrakin rumah ga jauh dari rumah gue, tapi hari-hari mereka main dirumah gue..mereka baru pulang kerumahnya kalau bini gue udah pulang.. Atik juga udah masuk SMP di Cilengsi.. udah gadis remaja… kulitnya putih, mengikuti kulit bapaknya.. menurut cerita selentingan yang gue dengar, bapaknya Cina.. Sementara si Amang untuk ngirit ongkos sering nginap di pabrik, kadang pulang 3 hari sekali.. kadang sampai 6 hari baru pulang…hari ini udah 4 hari amang ga pulang

Hari ini.. dengan bersarung dan kaus singlet, gue lagi ngelamun di teras belakang rumah, hari baru jam 10an pagi, tadi pagi gue udah buka warung dan ditungguin sama pagawai gue Jono… hari ini warung gue lagi ga ramai… maklum hari kerja dan tengah bulan.. anak gue lagi tidur.. habis kecapekan dia main bola..
Gue ga sengaja ngelihat si bibi lagi jemur cucian pakai daster yang rada tipis dan pendek … mulus juga cing … gue sempat ngaceng ngeliat si bibi…

Kayaknya doi nyadar kalau gue meratiin.. eh malah makin menggoda.. mungkin dia juga lagi horny karena amang udah 4 hari ga pulang… jadi belum dapat belaian deh si bibi.. dia pura-pura kesulitan jemur baju di tali jemuran yang rada tinggi.. sehingga bajunya makin ketarik deh.. dan susunya yang 36B nonjol banget… gila gua makin mupeng deh…

Setelah selesai nyuci bibi nyamperin gue di teras.. dan ikutan duduk…

“hmm panas banget pagi ini ya kang.. capek bibi jemur baju seember” kata si bibi sambil merapikan rambutnya.. ah gila itu susu makin nantangin aja…. pengen gue rogol dan remas deh… hahahahah… si bibi terbiasa memanggil gue akang…

“iya bi.. panas banget, matahari udah mulai naik sih” balas gue nanggapi…
Konsentrasi gue lagi kacau, karena bau keringat doi yang merangsang libido gue …. apa lagi suasana di teras belakang rumah gue sepi dan tertutup… Halaman belakang rumah gue lumayan luas.. dan gue tanam beberapa pohon jambu, mangga, dan alpukat.. .mana rumah sepi pula… gue berusaha keras menepis fikiran mesum gue…

“Keisa dan Atik pulang jam berapa sekolahnya bi?” basa-basi gue nanya… padahal gue juga tahu kalau Keisa pulang jam 2 siang… karena sekolahnya full-day…dan Atik juga pulang jam 2.. sekolah mereka dekat tempat tinggal kami.. biasa ditempuh jalan kaki.. Jalan kesekolah tidak melewati jalan besar.. jadi aman buat anak jalan kaki.. Tapi karena Keisa masih kecil, biasa di jemput sama si bibi.. atau disamperin sama tetehnya, si Atik..

Si bibi mungkin karena kecapekan.. terlihat terkantuk-kantuk.. karena terbuai angin yang bertiup ringan di teras rumah kami… dia nyandar di tiang teras… sementara gue nyandar di tembok pembatas teras..
Gue iseng mainin hp ngecek medsos… sesekali gue melirik si bibik.. tangan kanannya ditopang di ember.. sehingga gue dengan leluasa melihat susu besar nya yang berbalut BH hitam dari celah lengan daster nya.. kakinya diselonjorkan di lantai…

Tiba-tiba ada belalang kecil loncat di samping gue dan tertangkap tangan gue.. gue buang kaki belakang belalang itu sehingga ga bisa lagi meloncat… iseng gue lemparkan ke arah si bibi.. dan pas masuk bajunya melalu celah ketiak yang terbuka.. si bibi terkaget.. dan mejerit kecil merasa ada serangga masuk bajunya… gue pura-pura ikut kaget..

“… ada apa bi?” gue pura-pura nanya..
Si bibi berusaha meraba ke dalam bajunya melalui lengan bajunya .. tapi susah karena belalang itu ternyata merayap ke arah punggungnya..
“tolong atuh kang lihatin ada apa di baju bibi..” sambil dia beringsut ke arah gua
gue segera pura-pura membantu sambil berlutut merabai punggungnya…saat terpegang balalangnya.. sengaja gue tekankan ke badannya..
“aduh..” si bibi mengaduh.. mungkin kaki atau kepala belalang itu menusuk kulitnya..
“kenapa bi?” gua pura-pura nanya..
“maaf bibi, tangan saya masuk bajunya ya..” dan gue masukkan tangan gue melalui leher bajunya ke arah punggung… Sambil pura-pura mencari, gue usap-usap punggungnya.. napas gue sengaja gue tiupin ke lehernya…
Kayaknya si bibi nyadar kalau gue ambil kesempatan dalam kesempitan…
“ih akang jangan nakal atuh..” tapi dia ga menolak tangan gue karena gue masih pura-pura mencari belalangnya.. Belalang nya udah mati dan jatuh makin kebawah..
Gue raba makin kebawah..dan sampai pinggir celananya… “strett….” karena terlalu semangat meraba.. punggung daster si bibi jadi sobek…

“aduh maaf bibi dasternya sobek..” saat itu tangan gue uda memegang belalangnya dan dengan sengaja gue gesekan kekulit nya… doi menggelinjang geli dan daster belakangnya terbelah lebar..

Gue terpana dan bengong mendapati punggung si bibi yang ternyata mulus… Lutut gue sengaja menekan tepi bawah dasternya.. Saat bibi berusaha berdiri.. daster itu sobek lebar.. mungkin karena sudah lapuk.. dan gerakan doi yang kasar karena terkaget.. Doi malah jadi limbung karena bagian depan daster mejerat ke lehernya.. dan jatuh ke pangkuan gue..

Gue yang dari tadi sudah manahan sange.. jadi gelap mata.. sambil pura-pura ikut terjengkang menarik rebah bibi.. Tangan kanan gue segera memeluk kedepan dan dengan pas menggenggam susu kanannya.. sesaat kita sama-sama terdiam… pantat doi pas diatas kemaluan gue yang hanya pakai sempak dan terbalut sarung.. si otong udah tegang dari tadi… Gue tetap rebahan karena tertindih si bibi..
Si bibi berusaha bangun.. tapi tangan gue yang udah enak.. terus memeluknya dan karena udah ga tahan.. tangan kanan gue remas lembut susunya..
“akang nakal.. ” bisik si bibi.. tanpa berusaha lagi untuk bangun… Mungkin karena juga merasa enak dengan remasan gue..

Kaki gue, gue lebarin dan memerangkap si bibi diatas sarung gue… Kedua tangan gue semakin aktif meremasin susu si bibi.. kepalanya dijatuhkan disamping kiri kepala gue.. Sambil menoleh ke pipi gue.. bibir si bibi menyentuh pipi gue… gue masih fokus meremas dan membelai susu si bibi.. gue coba sibakkan baju si bibi melaui sobekan di dipunggungnya.. dan sekalian saja gue sobek tuntas.. sementara tangan kiri gue.. pelan-pelan menyinkap bh nya keatas.. dan dengan segera gue mencubit putingnya yang ternyata sudah mengeras..
Bibi melenguh pelan… bibirnya ditempelkan ke pipi gue.. dan berusah mencium.. gue semakin gelap mata…

“assalamualaikum… bang Torang…” tiba-tiba terdengar suara orang dekat pagar samping kanan.. kita kaget dan sibibi segera berguling kesamping kiri.. untung nya posisi kita tersembunyi tembok pembatas teras… sial kentang banget…
Gue segera bangkit.. dan bergerak ke gerbang samping.

Cerita Dewasa Drama – Teh Mega, Bu RT Cantik

“Asslamualaikum… bang Torang…” tiba-tiba terdengar suara orang dekat pagar samping kanan.. kita kaget dan si bibi segera berguling kesamping kiri.. untung nya posisi kita tersembunyi tembok pembatas teras, dan ada pagar samping yang cukup tinggi yang membatasi halaman depan ke halaman belakang… sial kentang banget…
Gue segera bangkit.. dan bergerak ke gerbang samping, sambil merapikan sarung, menyembunyikan si otong yang masih kentang.. gue keluar ke teras depan dan melihat ke pintu gerbang, .. rupanya teh Mega.. dia RT di tempat gue.

Gue segera buka pintu samping..
“Oh si teteh.. waduh maaf ni cuma sarungan..” sapa gue
“Lagi sibuk ga bang?”
“Ga sibuk kok.. lagi santai aja.., kenapa gitu teh?”
“Ini bang mau minta tolong benerin flashdisk”
“Kenapa teh?”
“Tadi saya mau buka data di laptop, tapi flashdisk kok kosong ya, padahal tu flashdisk banyak banget isinya”
“Ayok didalam aja teh..” ajak gue sambil menerima flashdisk nya..
Gue sempat melirik busana Bu RT yg ketat, kaus ketat dengan bawahan celana batik gombrong, dadanya membusung besar, rambutnya yg rada ikal dikuncir memamerkan lehernya yg putih, maklum doi ada darah Belanda dari kakeknya. Gue sempat menelan ludah melihat tonjolan susunya. Maklum tadi kentang sama si bibi. Mengingat doi tetangga terdekat, gue berusaha membuang pikiran mesum. Rumah teh Mega persis depan rumah gue, dia seumuran dengan gue. Dengan tinggi sekitar 165 dan body seimbang, teh Mega cukup pantas jadi foto model, apalagi wajah blasteran nya membuat si teteh pantas dapat poin 9. Anaknya 2, yang pertama udah kelas 3, yang kecil masih kelas 1, satu sekolah dengan Keisa. Gue mengajak si teteh masuk ruang tamu.

Baca juga cerita dewasa drama lainnya: Ujian Remedial dan Pemuas Nafsu.

“Silahkan duduk dulu teh, saya ambil laptop.. ” gue mempersilahkan teh Mega duduk di kursi tamu, sambil gue berlalu ke ruang tengah dan terus ke kamar untuk ngambil laptop. Di ruang tengah gue tidak lihat si bibi, mungkin dia di dapur. Hmm selintas kebayang posisi enak saat si bibi gue peluk dan grepe-grepe tadi, bisa ga ya ntar gue lanjutkan. Jadi pengen cepat-cepat urusan si teteh beres nih. biar sempat ngemodusin si bibi lagi. Gue segera balik ke ruang tamu dan mendapati si teteh lagi mainin hp, dia sedikit terkaget.

“Aduh punten ya bang Torang..jadi ngerepotin… ”

“Santai aja teh..”

Gue buka laptop di atas paha gue, karena meja tamu gue lagi penuh gelas dan piring yang belum sempat diberesin Bi Suti. Sambil menyalakan laptop gue ngelirik ke arah teh Mega, dia lagi memainkan HP, sekilas seperti buka IG, lirikan gue ketangkap sama dia, dan dia tersenyum..keren juga Bu RT punya IG. Ya iyalah ibu-ibu jaman now gitu loh..

“senyum teteh manis” ops gue keceplosan memuji. Doi cuma senyum menanggapi nya..

Gue segera colokin flashdisk ke laptop dan otomatis discan antivirus.. busyet banyak banget virus nya..

“wah teh banyak banget virusnya..” gue bilang ke si teteh sambil fokus memantau hasil scanning. Tanpa gue sadari si teteh pindah duduk ke samping gue, ikutan melihat hasil scannya..

“aduh file nya bisa diselamati ga bang?” dia ngomong sambil makin mendekat kebadan gue..

“kita coba dulu repair ya teh.. semoga file nya aman” gue masih fokus ke hasil scanning karena khawatir ada virus berbahaya yang nyelonong ke laptop gue..

Total 1891 file terscan dan 154 virus detected, untungnya tidak ada bad sector dan bad registry

Gue segera clean dan scan ulang.. dan bersih

Untuk jaga-jaga gue cabut dulu flash disknya dan ngerestart laptop gue. Sambil menunggu laptop nyala, gue baru nyadar penuh kalau si teteh duduknya lumayan nempel ke gue, mungkin karena dia tadi khawatir juga lihat hasil scanning yang merah terus menerus, karena counter virus bertambah terus.

“sabar ya teh, semoga saja file-file nya aman, eh iya isinya banyak juga, memangnya data apa aja teh? Tanya gue, sambil merapikan posisi laptop di paha gue. Ga sengaja sikut gue menyenggol lengan bagian dalam si teteh, hahaha nyaris kena susunya. Untung ga kena, bisa-bisa gue dituduh cabul sama doi.

Gue colokin kembali flash disk nya.. scan ulang, dan bersih.

“udah bersih virusnya teh” si teteh melihat ke hasil scan yang ada di laptop gue. Semua filenya menjadi hidden. Iseng gue diemin saja, gue jadi pengen menggoda si teteh.

Gue buka folder, dan flash disk nya.. Kosong… ya iyalah kan dihidden sama antivirus. Doi kelihatan cukup panik.

“memangnya data apa aja teh?”

“data macam-macam, ada juga data yang baru kemarin diambil di kelurahan” jawabnya sedih.

“kalau data kelurahan kan bisa diminta lagi aja teh ke kelurahan..” balas gue santai..

“ada data pribadi juga kang, foto-fota saya sama suami dan anak”

“oh gitu ya teh, ntar ya teh saya coba scanning ulang dan repair” bujuk gue, sambil menggeser duduk makin nempel ke si teteh. Doi tidak nyadar, kalau duduk kita udah saling nempel, kayak remaja pacaran. Dia masih mengkhawatirnya isi flash disknya.

Gue segera pulihkan semua file yang terhidden, dan kembali membuka folder

Si teteh serius memperhatikan, gue lirihnya wajahnya agak sumringah, senang. Gue buka folder recoverynya.. gue cermati dan melihat ada folder dengan nama fotoku, iseng gue buka, tapi masih dalam mode list detail.. si teteh belum sadar, dia fikir saya masih recovery data..

Dan gue ubah tampilan folder ke mode Large Icon.. jeng-jeng… hahaha ternyata ada foto-foto private si teteh di kamar.. Ada yang cuma pakai two piece..

“ah abang jangan dilihaaat…” si Teteh kaget dan berusaha menutup layar laptop dengan tangannya.. akibatnya susunya nempel sempurna menekan lengan gue.. gue jadi makin iseng… laptop gue jauhkan ke ujung kursi… dan doi makin meringsek menindih tubuh gue.. karena posisi gue yang miring, si teteh hampir terguling, cepat gue memeluknya, dan menggeser tubuh gue menjadi telentang… posisi teteh jadi tengkurap sempurna di atas tubuh gue, wajahnya cuma 10cm dari wajah gue.. mukanya memerah malu dan berusaha melepaskan diri, tapi gue dengan kalem mengeratkan pelukan gue.. eh tiba-tiba si teteh malah mencium cepat dan sekilas bibir gue.. gue malah yang kaget… kita sama-sama terdiam… dan saling tatap-tatapan..

Cerita Dewasa Drama | Anjir.. doi kok malah jadi manja…. Dia melepaskan berat badannya ke tubuh gue.. berat juga ternyata… dan pelan teteh membelai pipi gue.. gue tersenyum sambil menatap lekat matanya… dia juga balas tersenyum dan kembali mendekatkan bibir nya ke gue.. kita berciuman dengan lembut..

“abang nakal ya… bini tetangga dicumbui juga” bisiknya pelan.

Tangan gue pelan-pelan mulai membelai punggung si teteh.. dan terus turun ke pinggang dan pinggulnya.. kita terus berciuman. Gue meraba pinggiran kaus ketatnya dan pelan menyelusup meraba kulit pinggangnya yang terasa halus.. dan terus ke bawah ke dalam melewati karet calana batiknya… dan gue remas lembut pantatnya… Kita berciuman makin panas.. si otong gue makin keras dan tertindih perut bawah doi.

Si teteh menghentikan ciumannya dan menatap mata gue sambil tersenyum.. gue jadi terpana.. dia cium mata gue… ah gila .. kok jadi terbawa perasaan mesra… si otong yang sempat garang malah ikut terpana dan pelan melembut.. Si teteh sambil membelai pipi gue.. pelan-pelan bangkit dan duduk menyandar ke sofa.. gue juga memperbaiki posisi duduk menyandar disamping dia.. kita terdiam beberapa saat. Tapi tangan kita masih saling berpegangan dan saling meremas.. gue menoleh ke si teteh, dan dia juga menoleh ke gue..

“abang nakal ya… “ katanya sambil tersenyum dan memencet hidung gue.. gue cuma bisa balas tersenyum. Gue berinisiatif menyusupkan tangan gue ke punggungnya dan menariknya ke pelukan gue.. kita terdiam dengan fikiran masing-masing

“data-data nya semua aman teh” kata gue memecah kesunyian.

“makasih ya bang” balasnya

“saran saya teh, foto private nya jangan disimpan di flash disk, bahaya kalau flash disk nya ke cecer.. tersebar tuh foto..

Si teteh hanya mengangguk… kita kembali membisu..

“abang tahu ga, sejak abang pindah ke daerah sini, saya suka memperhatikan abang dari balik gorden, suka lihat wajah abang” nah lo.. si teteh mengungkapkan perasaan nya..

“ah masa sih teh, hitem tengil kaya gini…..” balas gue, dengan senyum ge-er..

Doi hanya tersenyum sambil menatap gue… gue jadi sedikit salah tingkah.

“emang kenapa teteh suka wajah saya?” gue lanjut bertanya..tete tidak menyahut tapi menoleh dan menatap saya lekat-lekat.

Si teteh memutar duduk, melipat satu kakinya di atas sofa dan memeluk leher gue.. pelan dia mendekatkan wajahnya,. Dan mencium bibir gue dengan lembut… gue respon dengan lembut dan membiarkan si tetah berinisiatif. Cukup lama kita kita berciuman… dan entah kenapa gue benar-benar jadi laki-laki baik… kita hanya berciuman romantis..

Kesadaran gue kalau di rumah masih ada si bibi, membuat gue pelan menyudahi ciuman tersebut, dan berusaha mengendalikan diri.

“teh, di belakang ada si bibi..” bisik gue pelan, seakan enggan melepaskan pelukannya.

Si teteh kembali menatap gue dan tersenyum, dan kemudian memperbaiki posisi duduknya..

Gue mengambil laptop dari ujung sofa, dan kembali memeriksa flash disk si teteh.. doi cuma bersandar di sofa, sambil tangan kanannya membelai rambut dan tengkuk gue dengan manja. Hingga akhirnya gue selesai merecoveri data si teteh… iseng folder fotoku gue copy ke laptop gue. Jam laptop udah hampir jam 11, berarti ada hampir setengah jam kita tadi bercumbu.

Gue melepas flash disk, dan menyerahkannya ke si teteh, dia menerimanya dan manatap gue dengan mesra.

Gile, jangan-jangan dia jatuh cinta sama gue… hahahahahaha

“makasih ya bang, aku balik dulu, karena ada janji di kelurahan. Kapan-kapan abang main dong kerumah…” si teteh berbisik memberi kode undangan.

Gue hanya tersenyum dan menganggukkan kepala… si teteh berdiri ingin pamit.. gue mengikuti sambil jalan ke pintu. Gue dan dia bersamaann melongok keruangan tengah, merasa kondisi aman kita kemudian kembali berpelukan dan berciuman lembut, iseng gue tekankan si otong yang kembali keras ke perutnya. Tiba-tiba tangannya meraba ke bawah, dan masuk kesarung gue, hampir saja sarung gue terlepas. Si teteh terus meraba dan menegalus si otong yang kembali perkasa. Gue ga mau kalah, maraba susu nya yang menantang. Cuma cup bh nya menghalangi kenikmatan meremas semangka… hahahahaah

Kita masih melanjutkan ciuman, tapi menyadari keadaan yang tidak kondusif, gue segera mengakhiri ciuman mesra tersebut. Kita sama-sama melepaskan pelukan dan saling menatap dan saling tersenyum..

“abang ke rumah aku aja ya…sms dulu punya nomor hp aku kan” bisiknya pelan.. gue mengangguk. Ya pastilah gue sebagai warga yang baik menyimpan nomor kontak Ibu RT.

Dengan kentang kedua gue membukakan pintu samping buat si teteh. Untung pintu samping, jadi tidak ada tetangga lain yang bisa lihat. Gue melepas kepergian teh Mega, dengan senyum kentang.

Cerita Dewasa Drama – Pov Bu Suti

“Duh panas banget ya pagi ini..” keluhku saat menjemur pakaian di halaman belakang. Saat aku melirik ke arah teras belakang, si Torang mantu keponakan suamiku terlihat lagi bersantai. Hm cuma pakai sarung dan singlet doang, ih bikin kepengen dipeluk sama dia. Sudah 4 hari suami ku tidak pulang, jadi artinya sudah 4 hari plus 6 hari gua surgaku tidak dijenguk sama anu suamiku.. jadinya aku jadi mudah panas melihat tampilan si Torang.

Torang berkulit rada hitam dan rambut rada ikal, mirip Arab.. hmm perawakan yang sangat aku suka. Katanya sih laki-laki berkulit hitam memiliki kemaluan yang besar, dan perkasa. Jangan-jangan nya itunya si Torang kayak kuda Arab.

Ah makin panas dingin aku membayangkan yang dalam sarungnya itu. Jadi pengen menggoda dia deh… saat menjemur pakaian Keisa, aku pilih posisi tali yang tinggi, aku harap pahaku akan terlihat sebahagian besar.. karena kebetulan aku lagi pakai daster pas dilutut. Aku akan pura-pura kesulitan, semoga dia menoleh..

“aduh tinggi banget sih..” keluh pura-pura ku.. sambil berjijit. posisku menghadap ke dia.. sekilas aku lihat dia melirik dan memperhatiin aku.. aku tersenyum sendiri, apalagi melihat mukanya yang tergoda…

Setelah selesai menjemur aku, ikut duduk diteras.. hmm nyaman juga duduk diteras ini..

“hmm panas banget pagi ini ya kang.. capek bibi jemur baju seember” kata ku, dan dengan sengaja aku mengangkat tangan untuk merapikan rambutnya..sehingga dadaku makin membusung.

“iya bi.. panas banget, matahari udah mulai naik sih” balasnya singkat..
aku melamum membayangkan dicumbu oleh si Torang, tangan aku topangkan di ember, sehingga dia mestinya bisa melihat ke dalam baju ku.. karena angin yang bertiup lembut, aku jadi terkantuk-kantuk.
Aku kaget, karena serpertinya ada yang serangga yang masuk ke baju ku, aku menjerit kecil “auu..”
Ahaa aku jadi punya kesempatan minta tolong sama dia..”tolong atuh kang lihatin ada apa di baju bibi..” aku beringsut ke arah dia, dia mencoba meraba kearah punggung ku.. kayaknya udah ketangkap sama dia.
“aduh..” sepertinya serangga itu menusuk kulit ku, dan dia berinisiatif mengambil serangga itu dari dalam baju ku.. aku merinding merasakan tangan berbulunya merabai punggungku. Hmm kok tangannya membelai-belai gitu ya… wah nakal juga ya, aku pura-pura menegur.
“ih akang jangan nakal atuh..” dengan nada manja.

Dia masih berusaha menemukan serangga itu, sangking semangatnya, daster ku jadi sobek deh.. dia dengan sengaja menggesekkan serangga itu di punggungku.. aku jadi kaget dan menggelinjang geli, yang ada daster ku makin sobek lebar. Saat aku mencoba berdiri, dasterku kayaknya terjepit sehingga aku jadi tercekek dan kembali jatuh ketarik. aku terjengkang dan menindih dia.

Eh kurang ajarnya dia malah memelukku…. dan tangan kanannya pas memegang susuku.. aku seperti kesetrum deh…. pantatku pas diatas kemaluannya.. wow sepertinya besar.. kakinya membelit kaki ku, sehinga aku terkurung dalam sarungnya.
Aku jadi lemas dan pasrah… habis enak sihhh. aku merasakan tangan nya masuk kedalam daster ku, dia menyingkap bh ku, dan merabai puting ku.. aku benar-benar terangsang, dangan pengen menciumnya…

“assalamualaikum… bang Torang…” tiba-tiba terdengar suara orang dekat pagar samping kanan.. kita kaget dan aku segera berguling kesamping kiri.. posisi kita lumayan tersembunyi tembok pembatas teras…Aku segera berdiri dan berlari masuk ruang tengah dan terus ke dapur.

Waktu aku melihat ke arah cermin.. waduh dasterku… sobek lebar… punggungku hingga pantat terbuka.. Waduh gimana ini, aku ga ada baju ganti. Ga mungkinlah aku ke kontrakan dg baju kaya gini..
Aku masuk ke kamar belakang yang biasa digunakan Atik dan Keisa.

Aku jadi bingung, mau pakai baju istri nya Torang aku ga berani. Baiknya aku minta Torang ambilkan daster pengganti di kontrakan. Sambil menunggu Torang, aku tiduran, eh malah aku tertidur. Bersambung

Ok bro, ternyata sudah cukup panjang. Silahkan baca kelanjutan cerita Dewasa drama ini DISINI.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*